Terapi Musik, Jual CD Terapi Musik, Terapi Gelombang Otak, Alat EEG, Alat Pengukur Gelombang Otak

Depan   |   Tentang Kami   |   Riset Kami   |   Semua Produk CD   |   Testimoni   |   Cara Pemesanan   | Kontak

   
 
 

Terapi Musik Untuk Anak Autis

 

Nama Produk CD : Autism Therapy
Keterangan : Terapi musik dan stimulasi gelombang otak untuk anak yang mengalami autisme dan Asperger’s syndrome. Membantu mengurangi gejala-gejala autis dan Asperger’s syndrome serta mendukung agar anak bisa hidup dengan normal.
Cara Penggunaan : Diputar saat anak tidur dan bangun atau berkativitas dengan volume pelan yang cukup didengar oleh semua orang disekitar. Ketika memutar CD ini anak tidak harus konsentrasi atau sengaja mendengarkan. Mereka bisa tidur atau bermain sesuka hati mereka. Lama terapi ketika tidur 30 menit dan bangun 60 menit, rutin setiap hari sampai Anda merasa tidak dibutuhkan terapi lagi. Panduan lengkapnya termasuk aplikasi Quantum Mind Programming ada di Ebook Panduan yang termasuk dalam CD ini.
Harga : Rp. 140.000,-

 

Terapi Musik Untuk Anak Autis, Autisme dan Asperger’s syndrome

 

Usia antara 2 – 5 tahun adalah usia yang sangat ideal untuk memulai menangani autisme. Salah satu bentuk penanganan terhadap autis adalah terapi musik yang kini banyak dipakai untuk anak – anak autis dan mereka yang memiliki kesulitan belajar. Spesialis musik terapi, Robbin Nordoff dalam majalah Holmes mengklaim bahwa anak autis, energinya akan meningkat ketika diperdengarkan musik tertentu.


Hal senada dituturkan oleh seorang psikolog, Alfa Handayani dalam majalah Hidayat  “Musik mampu meningkatkan pertumbuhan otak anak karena musik itu sendiri merangsang pertumbuhan sel otak. Musik bisa membuat kita rileks dan senang hati, yang merupakan emosi positif. Emosi positif inilah membuat fungsi berfikir seseorang menjadi maksimal”.

 

Jika anak autis diberi terapi musik sejak dini, maka kecerdasan emosional dan intelegensinya berkembang lebih baik dibandingkan dengan anak autis yang tidak mendapatkan terapi musik.

 

Mengenal Tanda-Tanda Autis

Beberapa tanda autis sebenarnya bisa dideteksi mulai dari bayi lahir hingga anak berumur lima tahunan. Deteksi dini bisa mengurangi beban mental dan mempercepat penanganan maupun penyembuhan anak autis. Autis terjadi pada 1 dari 700 orang dan lebih banyak terjadi pada laki-laki. Gejala autis biasanya sudah bisa terlihat sejak umur 18 bulan hingga 3 tahun. Beberapa tanda autis juga bisa diketahui sejak bayi.

Anak autis memiliki perkembangan yang berbeda dengan anak pada umumnya dan menghasilkan sikap introvert (tertutup), tidak mau berinteraksi dengan lingkungan, emosi tidak stabil dan mungkin menjengkelkan bagi sebagian orangtua karena sikapnya yang seakan-akan tidak menurut. Berikut ini beberapa gejala autis yang bisa dideteksi mulai dari bayi hingga tahun kelima pertumbuhan anak:

Baru Lahir

Sejak bayi, anak autis biasanya tidak bisa merasakan atau merespons kehadiran orangtuanya. Ia tidak akan tertarik untuk melakukan kontak mata dan cenderung tertarik dengan objek yang bergerak. Bayi autis juga lebih banyak diam dan tidak menangis selama berjam-jam.

Tahun Pertama

Ada sejumlah kemampuan utama yang umumnya dicapai anak dalam usia setahun antara lain berdiri dengan bantuan orangtua, merangkak, mengucapkan sebuah kata sederhana, menggerakkan tangan, tepuk tangan atau gerak sederhana lainnya. Jika anak tidak dapat melakukan kemampuan ini, tidak berarti itu gejala autisme. Ia dapat saja mencapai kemampuan itu nanti. Namun tak ada salahnya untuk waspada dan segera periksakan jika anak tak mencapai satu pun kemampuan umum diatas.

Tahun Kedua
Gejala autisme terlihat lebih jelas jika anak tidak tertarik pada ibunya atau orang lain, jarang menatap atau tidak terjadi kontak mata, tidak menunjuk atau melihat pada objek yang diinginkan, tak dapat mengucapkan dua patah kata, kehilangan kata-kata yang sebelumnya ia kuasai, mengulang-ulang gerakan seperti menggoyangkan tangan atau mengayunkan tubuh ke depan-belakang, tidak suka bermain, sering berjalan berjinjit.

Tahun Ketiga-Kelima
Gejala autisme setelah tahun kedua, semua yang terjadi pada tahun sebelumnya di atas dengan tambahan terobsesi oleh suatu objek tertentu seperti mainan atau game, sangat tertarik dengan suatu rutinitas, susunan atau keteraturan benda, sangat marah jika keteraturan atau susunan benda terganggu, sensitif terhadap suara keras yang sebenarnya tidak mengganggu anak lainnya dan sensitif terhadap sentuhan orang lain seperti tak suka dipeluk.

Apabila Anda ragu-ragu, apakah anak Anda termasuk autis atau bukan, ada baiknya Anda berkonsultasi kepada dokter spesialis anak, psikolog atau Neurotherapist yang kompeten. Yang paling penting, apabila anak Anda ternyata mengalami gangguan autisme, jangan lekas merasa bersalah dengan menyalahkan diri sendiri karena tidak menjaga kandungan dengan baik selama kehamilan. Perlu diingat, lahirnya anak autis bukan kesalahan ibunya. Bahkan hingga kini penyebab autis masih belum dapat dipastikan.

Sebagai orang tua, usahakan tetap memberikan cinta dan kasih sayang layaknya pada anak normal. Anak autis hanyalah anak yang punya kondisi otak berbeda dengan anak lainnya. Sadari pula bahwa anak autis adalah anak spesial karena memiliki kemampuan yang berbeda dengan anak umumnya, oleh karena itu penanganannya pun harus spesial. Dan perlu Anda ketahui bahwa autis bisa disembuhkan asal dirawat dengan terapi yang tepat, dengan kesabaran, ketelatenan dan penuh cinta dalam mengasuh anak autis.

 

Terapi Musik dan Stimulasi Gelombang Otak Untuk Anak Autis

Salah satu terapi yang tepat untuk membantu menangani anak autis adalah Terapi Musik dan Stimulasi Gelombang Otak atau Brainwave Entrainment. Terapi Musik dan Stimulasi Gelombang Otak dapat membantu meningkatkan kepekaan fungsi kognitif, afektif dan pisikomotor anak autis. Seperti halnya kegiatan terapi yang lainnya, terapi musik dan stimulasi gelombang otak harus diberikan secara berkesinambungan.

Terapi musik dan stimulasi gelombang otak biasanya dilaksanakan oleh seorang Neurotherapist terlatih untuk pencapaian hasil yang maksimal. Namun jika tidak ada Neurotherapist di tempat Anda atau biaya untuk membayar Neurotherapist terlalu mahal bagi Anda, CD Terapi Musik dari terapimusik.com bisa menjadi solusinya. CD ini juga bisa menjadi pilihan apabila si anak autis takut atau sama sekali tidak bisa berinteraksi dengan orang luar, termasuk dengan Neurotherapist. Dengan bantuan CD Terapi Musik, terapi musik dan stimulasi gelombang otak dapat dilakukan di rumah oleh siapa saja.

Terapi musik dan stimulasi gelombang otak, dapat diberikan pada setiap anak autis, tanpa membedakan kondisinya. Akan tetapi hasil yang diperoleh sangat beragam sesuai dengan kondisi yang dialami anak. Selain itu terapi musik dan terapi gelombang otak juga dapat membantu mengembangkan bakat seorang anak autis, khususnya pada bidang seni.

Terapi musik secara umum adalah teknik terapi dengan memperdengarkan berbagai macam bunyi kepada insan autis. Bunyi/suara yang diperdengarkan tersebut dapat merangsang perkembangan fungsi bahasa verbal/non verbal, interaksi sosial, motorik mereka. Sedangkan stimulasi gelombang otak memberikan rangsangan berupa gelombang suara dengan frekuensi tertentu yang dibuat dinamis (berubah-ubah frekuensinya) dalam jangka waktu tertentu untuk melatih fleksibilitas anak autis.

CD Autism Therapy bermanfaat untuk membantu anak yang mengalami autisme dan Asperger’s syndrome. Lalu, apa bedanya autism dan Asperger’s syndrome?

Asperger’s Syndrome

Asperger’s Syndrome atau Sindrom Asperger (SA) merupakan suatu gejala kelainan perkembangan syaraf otak yang namanya diambil dari seorang dokter berkebangsaan Austria, Hans Asperger, yang pada tahun 1944 menerbitkan sebuah makalah yang menjelaskan mengenai pola perilaku dari beberapa anak laki-laki memiliki tingkat intelegensi dan perkembangan bahasa yang normal, namun juga memperlihatkan perilaku yang mirip autisme, serta mengalami kekurangan dalam hubungan sosial dan kecakapan komunikasi. Walaupun makalahnya itu telah dipublikasikan sejak tahun 1940-an, namun Sindrom Asperger baru dimasukkan ke dalam katergori DSM IV pada tahun 1994 dan baru beberapa tahun terakhir Sindrom Asperger tersebut dikenal oleh para ahli dan orang tua.

Seseorang penyandang SA dapat memperlihatkan bermacam-macam karakter dan gangguan tersebut. Seseorang penyandang SA dapat memperlihatkan kekurangan dalam bersosialisasi, mengalami kesulitan jika terjadi perubahan, dan selalu melakukan hal-hal yang sama berulang ulang. Sering mereka terobsesi oleh rutinitas dan menyibukkan diri dengan sesuatu aktivitas yang menarik perhatian mereka. Mereka selalu mengalami kesulitan dalam membaca aba-aba (bahasa tubuh) dan seringkali seseorang penyandang SA mengalami kesulitan dalam menentukan dengan baik posisi badan dalam ruang (orientasi ruang dan bentuk).

Karena memiliki perasaan terlalu sensitif yang berlebihan terhadap suara, rasa, penciuman dan penglihatan, mereka lebih menyukai pakaian yang lembut, makanan tertentu dan merasa terganggu oleh suatu keributan atau penerangan lampu yang mana orang normal tidak dapat mendengar atau melihatnya. Penting untuk diperhatikan bahwa penyandang SA memandang dunia dengan cara yang berlainan. Sebab itu, banyak perilaku yang aneh dan luar biasa yang disebabkan oleh perbedaan neurobiologi tersebut, bukan karena sengaja berlaku kasar atau berlaku tidak sopan, dan yang lebih penting lagi, adalah bukan dikarenakan 'hasil didikan orang tua yang tidak benar'.

Menurut definisi, penyandang SA mempunyai IQ.normal dan banyak dari mereka (walaupun tidak semua) memperlihatkan pengecualian dalam keterampilan atau bakat di bidang tertentu. Karena mereka memiliki fungsionalitas tingkat tinggi serta bersifat naif, maka mereka dianggap eksentrik, aneh dan mudah dijadikan bahan untuk ejekan dan sering dipaksa temanya untuk berbuat sesuatu yang tidak senonoh. Walaupun perkembangan bahasa mereka kelihatannya normal, namun penyandang SA sering tidak pragmatis dan prosodi. Perbendaharaan kata-kata mereka kadang sangat kaya dan beberapa anak sering dianggap sebagai 'profesor kecil'. Namun mereka dapat menguasai literatur tapi sulit menggunakan bahasa dalam konteks sosial.

Sifat-sifat dalam belajar dan berperilaku pada murid penyandang Asperger antara lain:

  • Sindrom Asperger merupakan suatu sifat khusus yang ditandai dengan kelemahan kualitatif dalam berinteraksi sosial. Sesorang penyandang Sindrom Asperger (SA) dapat bergaul dengan orang lain, namun dia tidak mempunyai keahlian berkomunikasi dan mereka akan mendekati orang lain dengan cara yang ganjil (Klin & Volkmar, 1997). Mereka sering tidak mengerti akan kebiasaan sosial yang ada dan secara sosial akan tampak aneh, sulit ber-empati, dan salah menginterpretasikan gerakan-gerakan. Pengidap SA sulit dalam berlajar bersosialisasi serta memerlukan suatu instruksi yang jelas untuk dapat bersosialisasi.
     

  • Walaupun anak-anak penyandang SA biasanya berbicara lancar saat mencapai usia lima tahun, namun mereka sering mempunyai masalah dalam menggunakan bahasa dalam konteks sosial ( pragmatik ) dan tidak mampu mengenali sebuah kata yang memiliki arti yang berbeda-beda (semantic) serta khas dalam berbicara /prosodi (tinggi rendahnya suara, serta tekanan dalam berbicara) (Attwood, 1998). Murid penyandang SA bisa jadi memiliki perbendaharaan kata-kata yang lebih, dan sering tak henti-hentinya berbicara mengenai suatu subyek yang ia sukai. Topik pembicaraan sering dijelaskan secara sempit dan orang itu mengalami kesulitan untuk berpindah ke topik lain. Mereka dapat merasa sulit berbicara teratur. penyandang SA dapat memotong pembicaraan orang lain atau membicarakan ulang pembicaraan orang lain, atau memberikan komentar yang tidak relevan serta mengalami kesulitan dalam memulai dan mengakhiri suatu pembicaraan. Cara berbicaranya kurang bervariasi dalam hal tinggi rendahnya suara, tekanan dan irama, dan, bila murid tersebut telah mencapai usia lebih dewasa, cara berbicaranya sering terlalu formal. Kesulitan dalam berkomunikasi sosial dapat terlihat dari cara berdiri yang terlalu dekat dengan orang lain, memandang lama, postur tubuh yang tidak normal, dan tak dapat memahami gerakan-gerakan dan ekspresi wajah.
     

  • Murid penyandang SA memiliki kemampuan intelegensi normal sampai di atas rata-rata, dan terlihat berkemampuan tinggi. Kebanyakan dari mereka cakap dalam memperdalam ilmu pengetahuan dan sangat menguasai subyek yang mereka sukai pernah pelajari. Namun mereka lemah dalam hal pengertian dan pemikiran abstrak, juga dalam pengenalan sosial. Sebagai akibatnya, mereka mengalami kesulitan akademis, khususnya dalam kemampuan membaca dan mengerti apa yang dibaca, menyelesaikan masalah, kecakapan berorganisasi, pengembangan konsep, membuat kesimpulan dan menilai. Ditambah pula, mereka sering kesulitan untuk bersikap lebih fleksibel. Pemikiran mereka cenderung lebih kaku. Mereka juga sering kesulitan dalam menyesuaikan diri dengan perubahan, atau menerima kegagalan yang dialaminya, serta tidak siap belajar dari kesalahan-kesalahanya. (Attwood 1998).
     

  • Diperkirakan bahwa 50% - 90% dari penyandang SA mempunyai kesulitan dalam koordinasi motoriknya (Attwood 1998). Motorik yang terkena dalam hal melakukan gerakan yang berpindah-pindah (locomotion), kecakapan bermain bola, keseimbangan, cakap menggerakan sesuatu dengan tangan, menulis dengan tangan, gerak cepat, persendian lemah, irama serta daya mengikuti gerakan-gerakan.
     

  • Seorang penyandang SA memiliki kesamaan sifat dengan penyandang autisme yaitu dalam menanggapi rangsangan sensori. Mereka bisa menjadi hiper sensitif terhadap beberapa rangsangan tertentu dan akan terikat pada suatu perilaku yang tidak biasa dalam memperoleh suatu rangsangan sensori yang khusus.
     

  • Seorang penyandang SA biasanya kelihatan seperti tidak memperhatikan lawan bicara, mudah terganggu konsentrasinya dan dapat / pernah dikategorikan sebagai penyandang ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder) sewaktu di-diagnosa dalam masa kehidupan mereka (Myles & Simpson, 1998).
     

  • Rasa takut yang berlebihan juga merupakan salah satu sifat yang dihubungkan dengan penyandang SA. Mereka akan sulit belajar menyesuaikan diri dengan tuntutan bersosialisasi di sekolah. Instruksi yang baik dan benar akan membantu meringankan tekanan-tekanan yang dialaminya.

 


 

Saya coba CD Terapi Musik untuk anak autis bagi anak saya. Hasilnya luar biasa, sekarang dia lebih bisa memperhatikan orang lain yang sedang berbicara padanya. Meskipun belum bisa 100% fokus sama orang lain yang ngajak ngomong tapi paling nggak dia sekarang sudah tidak lagi mengacuhkannya seperti dulu.

Dadang, Cirebon Jawa Barat.

 

Saya memiliki klinik untuk anak-anak autis, memang secara profit sangat menjanjikan tapi terkadang rasanya kayak ada sedikit beban kalau mesti nanganin kasus yang aneh-aneh berkaitan dengan autis. Saya kepingin semacam ada terapi mandiri yang tidak hanya bergantung sepenuhnya terhadap saya. Jadi mereka sambil konsultasi sama saya, tapi juga bisa melakukan sendiri terapi yang bisa mendukung di rumah mereka masing-masing. Dan CD Terapi Musiklah jawabannya. Saya harap para orang tua klien bersedia memutarkan CD Terapi Musik bagi anak-anaknya. Hasilnya memang bisa sangat mendukung terapi saya. Saya memakai berbagai macam terapi sesuai disiplin ilmu yang saya miliki. Dan para orang tua juga memberikan Support dengan Menggunakan Terapi Musik sesuai anjuran saya.

Christine, Semarang Jawa Tengah.

 

 

BACAAN PENTING


Mengenal CD Terapi Musik

Anatomi Otak & Fungsinya

Memahami Terapi Musik

Terapi Gelombang Otak

Quantum Mind Programming

Manfaat CD Terapi Musik

Gambar Cover Produk CD

Keunggulan Produk Kami

Literatur Ilmiah

Periksa Gelombang Otak

Pertanyaan & Jawaban

Konfirmasi Pemesanan

Cek Nomor Resi Pengiriman

 


HUBUNGI KAMI

Jam Kerja: Hari Senin-Sabtu.

Pukul 08:00-16:00 WIB.

ENDAH - Marketing

085329990003 (Telkomsel)

085726726003 (Indosat)

infopusat3@gmail.com

Yahoo! Messenger

 

PIN 7663E510

 

 

085329990003

 

 

Nia - Marketing

081390473888 (Telkomsel)

085798773888 (Indosat)

 

PIN 762A3824

 

 

081390473888

 

 


 

WWW.TERAPIMUSIK.COM

Riset Terapi Musik, Riset Gelombang Otak

Bedanya kami dengan penjual produk CD Gelombang Otak atau CD Terapi Musik yang lain adalah kami tidak asal menjual. Kami melakukan riset sendiri dengan peralatan audio visual modern yang dilengkapi alat pengukur gelombang otak. Selengkapnya...

 

 

Terapi Musik, Terapi Gelombang Otak, Stimulasi Otak, Brainwave Entrainment, Jual CD Terapi Musik, Alat Pengukur Gelombang Otak EEG

 

Depan   |   Tentang Kami   |   Riset Kami   |   Semua Produk CD   |   Testimoni   |   Cara Pemesanan   | Kontak

 

Copyright 2011 - 2016 © TerapiMusik.Com | Pusat Riset Terapi Musik & Gelombang Otak

Perhatian: Seluruh isi halaman ini adalah hak cipta dari TerapiMusik.Com. Siapapun tidak dibenarkan menyalin sebagian atau seluruh isi halaman ini tanpa izin tertulis dari pengelola TerapiMusik.Com.

Mari kita saling menghormati karya saudara sendiri. Terimakasih atas kesadaran Anda.